AudioSelamat Datang

Paskah – Pesan Pengharapan

Namaku Mary, dan aku suka Paskah. Beberapa orang menyukai Paskah karena kita makan roti salib panas dan telur Paskah cokelat. Tetapi, ini adalah festival kita yang paling penting dan Paskah adalah jantung dan pusat dari Iman Kristen kita. Saya juga menyukainya karena bertepatan dengan waktu musim semi kami, ketika pedesaan bangkit dan hidup kembali setelah hari-hari dingin yang gelap di musim dingin.

Pohon-pohon gundul sekarang ditutupi oleh daun dan bunga hijau, dan ada warna di mana-mana saat bunga-bunga bermekaran. Ada rumput segar di ladang adalah lompatan domba muda dan melompat, penuh energi. Burung-burung bernyanyi lagi dan sibuk memberi makan burung-burung bersarang mereka. Di mana-mana ada tanda-tanda kehidupan baru ketika tanah diperbarui sekali lagi. Kebaruan alam adalah ilustrasi indah Paskah, yang agak seperti musim dingin diikuti musim semi.

Dalam minggu-minggu persiapan Paskah, kami memikirkan peristiwa mengerikan yang terjadi pada Yesus: bagaimana dia dibenci, ditolak, dan dikhianati.

“Dia dihina dan ditolak oleh laki-laki dan seorang pria yang menderita, akrab dengan penderitaan. Tentunya dia mengambil kelemahan kita dan menanggung kesengsaraan kita. Kami menganggap dia diserang Tuhan dan dipukul olehnya dan dilukai, tetapi dia ditikam karena pelanggaran kami. Dia diremukkan oleh karena kejahatan kita. Hukuman yang membawa kita damai bersamanya dan dengan luka-lukanya kita disembuhkan. ”

“Kita semua seperti domba telah tersesat, masing-masing dari kita telah berubah ke jalannya sendiri tetapi Tuhan telah menimpakan kepadanya kejahatan kita semua. Dia ditindas dan menderita tetapi dia tidak membuka mulutnya. Dia dituntun seperti anak domba ke pembantaian dan sebagai domba sebelum pengguntingnya bodoh, jadi dia tidak membuka mulutnya. Dia ditakdirkan mati dengan orang jahat dan dengan orang kaya dalam kematiannya, meskipun dia tidak melakukan kekerasan, juga tidak ada tipuan di mulutnya, namun adalah kehendak Tuhan untuk menghancurkannya dan menyebabkan dia menderita. ”

“Meskipun Tuhan membuat hidupnya sebagai korban kesalahan, dia akan melihat anak-anaknya dan memperpanjang hari-harinya dan kehendak tuan akan makmur di tangannya. Setelah penderitaan jiwanya, dia akan melihat cahaya kehidupan dan merasa puas, karena dia menanggung dosa banyak orang dan membuat syafaat bagi para pelanggar. ”

Kata-kata nubuat dari Yesaya ini ditulis lebih dari 700 tahun sebelum kedatangan Yesus tetapi mereka secara akurat meramalkan penderitaannya dan kematiannya.

Selama Pekan Suci kita mengingat kegelapan hari-hari itu: penangkapannya, persidangan palsu dengan saksi-saksi dusta, cambuk, ejekan dan penghinaan, penyiksaan yang mengerikan terhadap penyaliban dan akhirnya kematiannya. Dia, anak domba yang tidak berdosa yang sempurna, dibantai, tetapi ketika para algojo mengira mereka telah mengambil nyawanya dengan paksa, dia, dalam gerakan cinta yang tak terbatas, menyerahkannya dengan sukarela mengetahui bahwa dia telah menyelesaikan misinya. Mereka memilih Salib untuk melaksanakan rencana jahat, Yesus memilih Salib untuk menggenapi rencana keselamatan Tuhan bagi seluruh umat manusia: Yesus mati menggantikan kita.

Hukuman yang membawa kita damai ada di atasnya. Dia mati, hanya untuk yang tidak adil, bahwa dia mungkin membawa kita kepada Tuhan, dan di Salib kita melihat Keadilan Tuhan, hukuman-Nya untuk dosa dan kasih-Nya yang luar biasa digabungkan dengan sempurna.

“Allah sangat mengasihi dunia yang diberikan-Nya kepada Anak-Nya, sehingga siapa pun yang percaya kepada-Nya tidak binasa tetapi memiliki hidup yang kekal. Karena Tuhan tidak mengirim Anak-Nya ke dunia untuk menghukum dunia tetapi agar dunia bisa diselamatkan melalui dia. ”

Melalui Salib, manusia berdosa dapat dibenarkan dan disamakan dengan Tuhan, dan kita ditarik ke Salib oleh sosok pendosa yang diam di sana, karena kita tahu itu hanya cintanya kepada kita yang membuatnya tetap di sana sampai akhir. Tetapi musim dingin yang menyedihkan dari penderitaannya dan kematiannya menjadi sukacita musim semi kebangkitannya. Kabar baiknya adalah bahwa Yesus telah menaklukkan maut.

Ketika para wanita pergi ke makam untuk merawat mayatnya. . . . itu hilang! Maria bertemu dengan Tuhan yang bangkit dan pergi untuk memberi tahu teman-temannya bahwa Yesus hidup. Tentu saja mereka merasa sangat sulit untuk percaya pada awalnya tetapi ia menampakkan diri kepada mereka dan berbicara satu per satu dengan masing-masing dan dia memberi mereka bukti yang meyakinkan bahwa dia hidup dan pada suatu waktu dia muncul ke lebih dari 500. Jadi, keputusasaan dari kematiannya berubah untuk sukacita dan keyakinan. Yesus hidup! Dia adalah kebangkitan dan dia hidup dan dia berjanji bahwa semua yang percaya kepadanya tidak akan pernah mati tetapi memiliki kehidupan internal. Kehidupan rohani yang baru ini dapat dimulai di sini dan sekarang ketika kita menerima Yesus untuk menjadi Tuhan kita dan Juruselamat kita.

Inilah artinya dilahirkan kembali; ini adalah musim semi bagi diri kita sendiri ketika kita menjadi benar-benar hidup di dalam Roh dan karena Paskah semua orang Kristen dapat berkata …… Kehidupan yang saya jalani sekarang saya hidup dengan Iman dalam Anak Allah yang mengasihi saya dan memberikan diri-Nya bagi saya. Amin.

Mary Buchanan

United Kingdom


Previous post

Jangan takut pada manusia, hanya takut pada Tuhanmu

Next post

Firman Tuhan yang Kekal

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.