Selamat DatangSuara Anda

Mengelola Emosi Anda dengan Cara Tuhan

Apakah emosi negatif mengancam untuk membanjiri Anda? Melalui kuasa firman Tuhan, mereka tidak harus mengatasi Anda! Tuhan menciptakan kita untuk mengalami emosi, namun ada metode yang saleh dan tidak saleh untuk mengelolanya.

Pertimbangkan kata itu sendiri: e-motion. Emosi memindahkan Anda ke tindakan. Emosi Anda berasal dari pikiran Anda. Jika emosi Anda didasarkan pada pikiran-pikiran dusta (mereka yang tidak setuju dengan kata-kata Allah) maka mereka dapat menuntun Anda untuk mengambil tindakan-tindakan durhaka.

Berikut ini contohnya: Saya menderita depresi selama bertahun-tahun. Satu pemikiran yang mendorong depresi itu adalah bahwa tidak ada yang peduli padaku. Sementara perasaan itu benar, itu didasarkan pada pemikiran yang bohong. Jika saya tidak mempertanyakannya (dan pikiran terus-menerus seperti mereka), mereka akan membuat saya bunuh diri.

Musuh sering menaburkan pikiran yang berbohong ke dalam pikiran orang Kristen untuk mencuri, membunuh, dan menghancurkan kita. Tetapi Yesus datang agar kita memiliki hidup. Kita dapat hidup dalam kedamaian-Nya ketika kita mengembangkan pikiran-Nya menurut:

2 Korintus 10:5 – “Kami mematahkan setiap siasat orang dan merubuhkan setiap kubu yang dibangun oleh keangkuhan manusia untuk menentang pengenalan akan Tuhan. Kami menawan segala pikiran dan menaklukannya kepada kristus.”

Karena Yesus adalah Firman yang hidup, tujuan Anda adalah menilai pikiran Anda untuk memastikan mereka setuju dengan firman-Nya. Akui perasaan Anda tetapi kemudian tanyakan kepada diri Anda, “Apa yang harus saya percayai untuk merasakan seperti ini?” Itu akan membantu Anda untuk mengungkap pikiran di balik perasaan dan melihat apakah pemikiran itu sesuai dengan firman Tuhan.

Dari teladanku, aku percaya bahwa tidak ada yang peduli padaku. Untuk membawa pikiran tertawan pada ketaatan Kristus, pertanyaan berikutnya adalah penting: Apakah pemikiran ini benar?

Jika saya hanya terus melihat keadaan saya, saya dapat mengatakan ‘ya’ karena tidak ada orang yang menghibur saya. Namun persepsi manusia terbatas. Jadi saya menyadari bahwa saya perlu melihat kata Tuhan karena pikiran-Nya lebih tinggi dari pikiran kita dan begitu juga jalan-Nya.

Melihat firman Tuhan di dalam 1 Petrus 5:7 mengungkapkan kepada saya mengapa pikiran saya adalah kebohongan: “Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu.” Jadi tulisan di alkitab itu memberi tahu saya bahwa Tuhan peduli!

Ingat: Hanya karena Anda “merasakan” suatu emosi tidak berarti pikiran di baliknya adalah benar. Oleh karena itu, untuk memuliakan Tuhan dengan tindakan Anda, pastikan bahwa emosi Anda didasarkan pada kebenaran dalam firman Tuhan. Amin.


ShareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someone
Previous post

Pentingnya doa syukur

Next post

Lihat mulutmu

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.