Selamat DatangSuara Anda

Lihat mulutmu

Amsal 18:21 – Hidup dan mati dikuasai lidah, siapa suka menggemakannya, akan memakan buahnya.

“LIHAT MULUTMU!” Adalah frasa yang saudara kandung saya dan saya sering dengar dari orang tua kami selama masa perkembangan kami. “LIHAT MULUT ANDA!” Digunakan sebagai pengingat bagi saudara-saudariku dan aku untuk tetap berada di dalam batas-batas komunikasi disiplin, rasa hormat, kejujuran, dan kepositifan yang didirikan oleh orang tua kita. Saya hanya dapat mengingat ungkapan yang digunakan ketika kita bertentangan dengan arahan orang tua kita atau jika kata-kata kita bertentangan dengan perintah Tuhan.

Sama hal nya dengan orang tua yang mengingatkan seorang anak untuk mengevaluasi kata-katanya, Tuhan memberi tahu anak-anaknya kekuatan kata-kata mereka dan pentingnya memilih kata dengan bijak. Dengan lidah, kita berbicara; hidup atau mati, kemenangan atau kekalahan, ketidakamanan atau keyakinan, kelemahan atau kekuatan, kepercayaan atau keraguan, tetapi apa pun yang Anda katakan, bersiaplah untuk memakan buah dari kata-kata Anda.

Mungkin ada saat-saat dalam hidup Anda ketika Anda mengatakan hal-hal yang menyakitkan terhadap diri sendiri dan orang lain. Ketika itu terjadi, penting untuk mencari dan menerima pengampunan Tuhan, bertobat dan dengan penuh perhatian memberikan perhatian pada kata-kata Anda sejak saat itu. Semuanya dimulai dengan menonton mulut kita karena kata-kata yang kita ucapkan memiliki dampak jangka panjang yang terhubung langsung dengan keadaan kita sekarang dan di masa depan. Anda akan terkejut bagaimana kata-kata Anda memengaruhi situasi Anda.

Alkitab mengungkapkan beberapa kisah mengenai orang baik yang menonton mulut mereka atau menggunakan kata-kata dengan sembarangan. Dalam kedua kasus itu kami diperlihatkan efek kekuatan lidah. Kata-kata dapat mengajar, mendorong, dan mengangkat. Mereka juga dapat mematahkan semangat, menolak dan merendahkan. Kata-kata dapat mengekspresikan rasa syukur, cinta, dan sukacita. Mereka juga bisa mengekspresikan keegoisan, kebencian dan kesedihan. Tujuan kita adalah untuk berbicara apa yang Tuhan katakan tentang situasi kita dan bukan apa yang emosi inkonsistensi kita ingin kita nyatakan.

Apa pun yang sedang terjadi dalam hidup Anda hari ini, inilah saatnya untuk “Lihat Mulutmu!” Jangan terganggu oleh pengadilan atau khayalan bahwa tidak ada yang akan berubah, mulailah mendeklarasikan firman Tuhan. Ini adalah pekerjaan yang sedang berjalan yang membutuhkan disiplin, kepercayaan, dan keyakinan. Tetapi begitu Anda mulai masuk ke dalam irama menggunakan kata-kata Anda dengan bijaksana dalam ucapan syukur dan pujian kepada Tuhan, ketika kata-kata yang salah berusaha keluar, Anda akan dapat mengambil tindakan dan bangkit kembali ke kata-kata Tuhan. Hidup yang berbicara dan lihat mulutmu!

DOA: Tuhan, saya membutuhkan Engkau dengan putus asa setiap saat untuk membuat saya suci. Tolong bantu saya menyingkirkan kata-kata buruk yang saya ucapkan untuk orang lain kata-kata putus asa, penolakan, meremehkan keegoisan, kebencian dan kesedihan. Tetapi bantu saya untuk mengucapkan terima kasih, cinta, sukacita, kata-kata yang mendorong dan membangkitkan semangat. dan saya mulai memberi pujian kepada Anda Tuhanku dan mengucapkan syukur sepanjang waktu. Jaga hatiku murni agar bibirku tetap murni. Terima kasih telah memberi saya kekuatan ketika saya membutuhkannya. Saya bergantung pada-Mu! Dalam nama Yesus Amin.


ShareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someone
Previous post

Mengelola Emosi Anda dengan Cara Tuhan

Next post

Tuhan telah memilihmu

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.