Selamat DatangSuara Anda

Kehidupan murtad Islam (beralih ke Kristen) di Pakistan

Murtad Islam dikatakan telah membeli tiket satu arah ke neraka. Sejauh yang saya tahu, mereka telah menyelamatkan diri dari neraka. Identitas Pakistan didasarkan pada keyakinan. Ini adalah satu-satunya negara yang pernah didirikan di atas iman; Meskipun Israel didirikan untuk orang Yahudi, itu selalu merupakan masyarakat sekuler. Ide Pakistan sangat lemah jika Anda mengambil agama, dan orang-orang mungkin secara tidak sadar memadukan iman dan identitas nasional di setiap saat mereka terjaga. Obsesi Pakistan dengan agama dan terorisme agama yang menyertainya adalah sesuatu yang bahkan gagal dijelaskan oleh para ahli. Para murtad Islam sering menyembunyikan “pengkhianatan mereka terhadap Islam” karena mereka harus menjaga hati mereka berdebar-debar. Dalam masyarakat yang religius seperti itu sangat sulit untuk menghindari diskusi Islam tidak peduli betapa kerasnya seseorang mencoba. Banyak Muslim liberal yang membaca Quran dengan terjemahannya dipaksa menyerah karena kebenaran yang sebenarnya tersembunyi di balik teks Arab.

Muslim Liberal membela apa yang Quran katakan tentang kemurtadan dengan mencetak fakta dan membuat hukuman “kurang kejam” tetapi itu cukup jelas ditulis dalam Quran untuk membunuh mereka yang meninggalkan Islam.

Nasai Vol.5, Buku 1, Hadis 4053: Nabi berkata: “Tidak diizinkan untuk menumpahkan darah seorang Muslim kecuali dalam tiga kasus: Seorang pezina yang telah menikah, yang harus dirajam sampai mati ‘seorang pria yang membunuh lelaki lain dengan sengaja, siapa yang harus dibunuh; dan seorang pria yang meninggalkan Islam dan mengobarkan perang melawan Allah, yang mungkin dan luhur, dan utusan-Nya, yang harus dibunuh, atau disalibkan, atau dibuang dari tanah. ”

Banyak Muslim memeluk Yesus Kristus dari hati tetapi tidak dibaptis dan mempraktekkan Kekristenan karena takut dibunuh secara brutal. Meninggalkan Islam di Pakistan bukan hanya tentang meninggalkan agama, itu adalah meninggalkan seluruh keluarga, dijauhi dari masyarakat, dan berada di risiko tinggi dan nyata terbunuh oleh kelompok Islam radikal (Muslim yang taat). Ini menjadi malu bagi keluarga Muslim rata-rata jika mereka memiliki hubungan dengan murtad. Banyak yang mempraktekkan Kekristenan secara diam-diam tetapi orang-orang yang ditemukan mengkhianati dihukum sejauh dibakar hidup-hidup atau mati kehabisan tenaga sampai mati. Ini adalah intoleransi yang diajarkan Quran dan agama yang terobsesi masyarakat Pakistan membawanya selangkah lebih maju dengan memberikan kematian yang paling menyakitkan. Ini juga dimaksudkan untuk menjadi teladan bagi orang lain sehingga tidak seorang pun berpikir tentang memeluk Kekristenan di masa depan. Ketakutan ini bahkan tidak memungkinkan kaum Muslim untuk menyelidiki agama Kristen. Mereka menjadi enggan untuk mempercayai apa yang mereka lihat karena dalam pikiran sub-sadar mereka, mereka tahu tentang hukuman yang akan datang mereka harus menderita oleh masyarakat dan keluarga, apalagi Allah.

Mazhar Nathaniel

Amsterdam – Netherlands


ShareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someone
Previous post

Dapatkah Muhammad menawarkan Muslim keselamatan sementara dia tidak bisa mengamankan keselamatannya sendiri?

Next post

Jika Yesus Kristus datang hari ini

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.