AudioSelamat Datang

Kebebasan & Hukum (Oleh: Mary Buchanan)

Nama saya adalah Mary dan saya memiliki hak istimewa untuk mencintai Alkitab dan membagikan ajarannya selama bertahun-tahun sekarang.

Baru-baru ini saya kebetulan menyalakan televisi dan menangkap film pendek yang diambil oleh pengamat paus di California dan di Teluk mereka menemukan ikan paus punggung yang bermasalah. Pada pemeriksaan yang lebih dekat, mereka menemukan itu ditutupi jaring besar yang seperti selat jaket menjebak makhluk malang. Mereka melakukan manuver perahu mereka sangat dekat dengan itu dan bersandar di samping, mereka mengangkut jaring dan mulai memotongnya dan memotongnya dan terus memotongnya sampai paus itu bebas.

Kemudian berenang sedikit dan kemudian melompat keluar dari air, seperti seorang anak yang membalikkan jungkir. Itu terus menampilkan akrobatik yang luar biasa selama beberapa menit sebelum berenang. Itu adalah gambaran yang indah tentang sukacita kebebasan. Pasti luar biasa bagi hewan itu untuk meregangkan otot-ototnya dan melompat keluar dari air seperti itu.

Itu membuat saya berpikir apa arti kebebasan bagi kami juga. Ada ayat kecil yang indah di Alkitab yang mengatakan, ‘Untuk kebebasan, Yesus Kristus telah membebaskan kita.’ [Galatia 5: 1]. Sama seperti paus itu, kita terjerat dan macet oleh berbagai hal mengerikan, bukan? Tetapi Yesus berjanji bahwa kita akan mengetahui kebenaran dan kebenaran akan membebaskan kita.

Ada kisah kecil yang mengejutkan dalam Alkitab tentang seorang wanita yang diambil dalam tindakan perzinahan. Pria itu – ada seorang pria yang terlibat tetapi dia meninggalkannya pada nasibnya. Biarkan saya membacakan cerita untuk Anda.

“Saat fajar dia muncul lagi di pengadilan kuil, di mana semua orang berkumpul di sekelilingnya, dan dia duduk untuk mengajari mereka. Para guru hukum dan orang-orang Farisi membawa seorang wanita yang tertangkap karena perzinahan. Mereka menyuruhnya berdiri di depan kelompok dan berkata kepada Yesus, “Guru, wanita ini ditangkap karena perzinahan. Di dalam Hukum Musa memerintahkan kita untuk melempari wanita-wanita seperti itu. Sekarang apa yang kamu katakan? ”Mereka menggunakan pertanyaan ini sebagai jebakan, untuk memiliki dasar untuk menuduhnya.

Tetapi Yesus membungkuk dan mulai menulis di tanah dengan jarinya. Ketika mereka terus menanyainya, dia menegakkan tubuh dan berkata kepada mereka, “Jika ada di antara kalian yang tidak berdosa, biarlah dia menjadi orang pertama yang melemparkan batu ke arahnya.” Lagi-lagi dia membungkuk dan menulis di tanah.

Pada saat ini, mereka yang mendengar mulai pergi, satu demi satu, yang lebih tua lebih dulu, sampai hanya Yesus yang tersisa, dengan wanita itu masih berdiri di sana. Yesus menegakkan tubuhnya dan bertanya, “Wanita, di mana mereka? Apakah tidak ada yang mengutukmu? ”

 “Tidak ada, Pak,” katanya.

 “Maka aku pun tidak menghukummu,” kata Yesus. “Pergilah ke jalanmu dan jangan berbuat dosa lagi.” [Yohanes 8: 2 – 8:11].

Undang-undang menawarkan kematian wanita itu. Yesus menawarkan hidupnya. Hukum menawarkan hukumannya. Dia menawarkan pengampunan. Undang-undang menawarkan kutukan padanya. Yesus menawarkan kepadanya awal yang baru dalam kehidupan. “Pergilah ke arahmu dan jangan berbuat dosa lagi.”

Karena itu sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus, karena melalui dia hukum roh kehidupan membebaskan kita dari hukum dosa dan kematian. Bukankah itu luar biasa? – dibebaskan dari hukum dosa dan kematian.

Kita dapat memilih apakah hidup di bawah hukum atau kita dapat memilih kebebasan hidup iman.

Paus itu harus tetap diam ketika mereka mengangkut jaring dan memotongnya. Pasti sangat tidak nyaman, tetapi harus mempercayai penyelamatnya. Jika kita menaruh kepercayaan kita kepada Yesus, dia telah berjanji untuk membebaskan kita, bebas untuk menjadi diri kita sendiri, diri kita yang sebenarnya dan orang-orang yang benar-benar kita inginkan.

Yesus datang untuk menunjukkan kepada kita seperti apakah Tuhan itu. Tuhan bukanlah hakim yang keras, jahat dan hakim yang berat. Dia adalah Bapa yang penuh kasih yang senang menerima mereka yang mengakui bahwa mereka tidak sempurna dan yang membutuhkan bantuannya. Dia memaafkan, dia mengangkat orang yang jatuh, dia mengembalikan dan memberi orang-orang rasa harga diri mereka.

Di atas segalanya Yesus membebaskan kita untuk mengenal dan mengasihi Tuhan dengan segenap hati kita dan memanggilnya Bapa kita. Amin.


ShareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someone
Previous post

Dukungan dan Penghiburan dari Tuhan

Next post

Tuhan Sudah Dekat

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.