Selamat DatangUncategorized @idVideos

Indrayas Ghulam – Seorang Kristen yang Tidak Bersalah – Korban kebrutalan Otoritas Pakistan

15 Maret 2015 bagi seorang Kristen yang tidak bersalah adalah hari yang telah turun dalam sejarah sebagai salah satu momen paling gelap dirasakan juga bagi komunitas Kristen Pakistan. Peristiwa yang terjadi adalah aksi terorisme yang kejam dan bahkan sampai hari ini masih ada korban yang menderita akibatnya. Ketika misa diadakan di dua gereja terpisah di Youhanabad pada tanggal yang menentukan itu, dua teroris ditetapkan untuk merusak ibadah Kristen yang damai dan mengambil kehidupan manusia ke tangan mereka sendiri. Mula-mula mereka membuka arah ke arah orang-orang yang tidak bersalah di gereja, sebelum meledakkan diri mereka sendiri dan menyebabkan kematian tujuh belas orang tak berdosa, melukai delapan lainnya dalam ledakan itu.

Sebagai buntut dari serangan mematikan ini, dua warga Muslim juga dibunuh. Dengan tidak ada yang menerima tuduhan atas pembunuhan ini, polisi Pakistan menanggapi dengan kemarahan kekerasan dan menahan lebih dari 100 orang Kristen yang tidak bersalah tanpa bukti. Mereka menuduh mereka menghukum mati dua Muslim. Beberapa tahanan kemudian dibebaskan dengan jaminan, namun 42 dari mereka dituduh melakukan pembunuhan dengan maksud di bawah KUHP Pakistan bagian 302. Tuduhan ini sama sekali tidak berdasar karena tidak ada bukti yang mendasari mereka. Penangkapan dilakukan tanpa bukti substansial atau kesaksian saksi.

Seorang pemuda Kristen yang ditahan dengan kejam oleh polisi adalah Indrayas Ghulam. Penangkapannya memiliki efek seperti ombak pada keluarganya, seperti dalam ketiadaannya yaitu istri dan tiga anak kecilnya sangat menderita. Meskipun kesulitan, mereka berharap kecil bahwa suatu hari ayah mereka akan kembali untuk merawat mereka dan membersihkan namanya. Namun harapan ini berubah menjadi abu ketika Indrayas meninggal karena tuberkulosis jelas berusia 38 tahun di Penjara Kot Lakhpat. Sampai kematiannya, dia telah menghabiskan satu setengah tahun dalam tahanan karena kejahatan yang tidak dilakukannya dan tidak pernah di bersihkan.

Shabana, istri Indrayas mengatakan;

“Suami saya tertangkap dalam insiden penganiayaan Youhanabad. Meskipun dia tidak terlibat di dalamnya namun dia dituduh sebagai teroris dan dilibatkan oleh pihak berwenang dalam banyak kasus yang bahkan tidak dibuktikan apakah dia seorang kriminal atau tidak. Dan mereka menahannya selama 2 setengah tahun.

Dia tidak diberi perawatan, tersiksa dan disiksa. Dan ketika dia meninggal maka saya diberitahukan. Mereka tidak memberi tahu saya ketika dia berada dalam situasi kritis bahwa suamimu sakit, saya meminta mereka untuk memberinya perawatan dari luar dan bahwa saya ingin dia diperlakukan tetapi tidak ada satapun yang mendengarkan saya.

Mereka bahkan tidak memberi tahu saya bahwa dia meninggal. Bagaimana saya bisa tahu kapan dia meninggal? Dari 2 setengah tahun saya berlari bolak-balik untuk suami saya. Saya meminjam pinjaman, saya menjaga anak-anak saya kekurangan makanan dengan harapan bahwa ayah mereka akan pulang ke rumah.

Mereka (pihak berwenang Pakistan) melakukan yang terbaik sehingga dia bisa kehilangan nyawanya. Dia ditahan di sel isolasi sehingga dia bisa mati karena penderitaan. Dia disiksa secara fisik dan mental. Mereka mengatakan dia mengalami serangan jantung meskipun dia bukan pasien jantung. Orang-orang Kristen yang tersisa (dipenjara) akan mengalami penderitaan yang sama. Sebelum mereka dulu berada di satu tempat tetapi sekarang pihak berwenang telah memisahkan mereka dalam sel kecil.

Ini adalah permintaan saya untuk kalian semua, silakan melakukan sesuatu untuk kebebasan orang yang tersisa dipenjara sehingga mereka mungkin tidak kembali (mati) seperti suami saya. Karena anak-anak saya kehilangan ayah mereka, yang lainnya mungkin tidak.”

41 orang Kristen yang tidak bersalah dari Youhanabad masih ditahan dalam kondisi yang tidak manusiawi tanpa kemungkinan memiliki pengadilan yang adil. Mari kita berdoa bagi mereka dan berbicara atas nama mereka sehingga mereka dapat kembali ke rumah mereka hidup-hidup dan sehat. Amin.


ShareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someone
Previous post

Selamat Hari Kebangkitan

Next post

Tidak mudah berjalan bersama Kristus

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.