Selamat DatangSuara Anda

Fatwa Islam: Ideologi yang aneh

Muslim mengeluarkan fatwa untuk membuat pernyataan keagamaan – sama seperti pemerintah mengeluarkan undang-undang atau kebijakan atau ideologi negara. Yang harus kita ingat adalah bahwa sebagian besar negara Muslim adalah negara Islam; artinya mereka tidak memiliki pemisahan gereja dan negara seperti kebanyakan negara barat. Agama mereka mendikte pemerintah mereka dan cara mereka memerintah rakyat.

Fatwa adalah proklamasi agama yang dibuat oleh imam dan mullah dalam Islam … sementara beberapa mungkin dihubungkan dengan hukuman mati; untuk sebagian besar mereka hanyalah dekrit mengutuk perilaku tertentu. Setelah pendidikan dan pengalaman tertentu, seorang mahasiswa Islam menjadi ‘konsultan’ dan dapat mengeluarkan fatwa dalam dirinya sendiri. Dewan ideologi Islam adalah badan resmi para cendekiawan yang dinominasikan untuk memberikan rekomendasi tidak mengikat kepada pemerintah mengenai masalah-masalah agama. Nasihatnya tidak dianggap sebagai fatwa meskipun anggotanya sendiri layak untuk memberikan fatwa

Itu dikatakan, mengeluarkan fatwa yang membuat kritik Islam ilegal atau dihukum adalah hal yang sama seperti pemerintah barat membuat undang-undang menentang pemerintah (seperti di Uni Soviet dan di China). Setiap hukum, terlepas dari negara atau agama mana asalnya, dibuat untuk menanamkan rasa takut. Seperti hukum atau fatwa – itu dibuat untuk mengontrol populasi, baik untuk kebaikan atau kejahatan. Setiap ulama, kelas rendah atau sarjana Islam yang buta huruf dapat mengeluarkan surat kematian terhadap seseorang dan massa buta mulai mencari korban. Fatwa-fatwa ini terutama ditujukan untuk para perempuan yang tidak berdaya dan para pengkritik Islam yang merupakan bagian dari agama-agama lain. Bahkan Muslim tidak terhindar dari fatwa-fatwa ini. Bahkan ada fatwa yang dikeluarkan terhadap kebebasan wanita untuk membeli mentimun dan pisang di beberapa negara karena mereka dapat digunakan sebagai objek seksual. Agama atau keyakinan apa pun harus terbuka untuk diperdebatkan karena ada begitu banyak dari mereka dan bagaimana orang akan tahu mana yang harus diikuti atau pergi jika dia bahkan tidak dapat mengkritik atau memiliki perdebatan tentang iman.

Pada tahun 2002, Nazma, seorang wanita berusia 24 tahun, mengalami cambuk tebu mengikuti fatwa karena secara diam-diam menikahi kekasihnya di Bangladesh. Pencambukan yang menghebohkan ini dilakukan di depan tetangganya, teman-teman, keluarga dan penduduk desa lainnya. Fatwa itu dikeluarkan oleh sekelompok pemimpin agama. Para pemimpin desa mengucapkan ‘Fatwa’ (dekrit keagamaan) dalam menafsirkan hukum dan praktik Islam. Para pelaku biasanya orang-orang berpengaruh yang terkait dengan orang kaya, sementara korban hampir selalu perempuan dari keluarga miskin. Orang-orang miskin ini selalu mengalami kekerasan dan penelantaran.

Pada tahun 1993 Noorjahan, 22 mengambil hidupnya sendiri setelah dia dikuburkan ke pinggang sebelum dirajam dalam eksekusi fatwa yang dikeluarkan oleh sekelompok pemimpin Muslim lokal. Fatwa itu dapat mengambil nyawa orang, baik melalui hukuman yang mengerikan atau memaksa untuk bunuh diri karena penghinaan.

Fatwa lain yang paling sering dipraktikkan adalah “perkawinan Hilla” Islam, yang sebenarnya berasal dari Quarn. Menurut itu, jika seorang pria mengucapkan “talaq” atau kata “perceraian” tiga kali lebih dari setiap perselisihan, itu dianggap perceraian dan mereka harus berpisah. Begitulah mudahnya. Ia bahkan tidak memberi waktu kepada pasangan untuk berpikir apakah mereka mengatakannya secara mendadak. Namun, jika mereka ingin berdamai, wanita harus menikahi orang lain dan harus melakukan hubungan seks dan kemudian bercerai untuk menikahi suami pertamanya lagi! Apakah itu manusia? Jika Muslim tidak melihat kesalahan ini dalam agama mereka maka kita tidak tahu ke mana mereka pergi. Di Pakistan, Imam telah mendirikan bisnis khusus untuk tujuan ini, mereka menikahi wanita-wanita yang diceraikan ini dan berhubungan seks dengan mereka, setelah menikah untuk beberapa waktu mereka bercerai untuk memungkinkan para wanita menikahi suami pertama mereka lagi. Bagaimana konyolnya itu dalam skala 1-10? Apakah Islam adalah agama di mana perempuan dilewatkan sebagai objek seks?

Kolumnis Rubina Saigol berpendapat bahwa sistem pendidikan Pakistan terus menerus menghasilkan generasi yang telah belajar untuk membenci apa pun yang tidak sesuai dengan ‘kotak’ mereka. Jelas bahwa kekerasan dan intoleransi belum berhasil untuk kepentingan Pakistan. Satu-satunya harapan nyata bagi perdamaian adalah belajar untuk bertoleransi dan berkomunikasi secara efektif.

Sarfaraz Gill

Vienna – Austria


ShareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someone
Previous post

Mujizat-Mujizat Yang Yesus Lakukan

Next post

Tuhan atau Allah?

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.