Selamat DatangSuara Anda

Dapatkah Muhammad menawarkan Muslim keselamatan sementara dia tidak bisa mengamankan keselamatannya sendiri?

Tradisi Muslim menyebutkan “Damai atasnya” setiap kali mereka mengutip Muhammad dalam kata atau tulisan telah membingungkan saya untuk waktu yang lama. Apakah itu berarti bahwa Muhammad belum mencapai keselamatan?

Juga tampak bahwa orang-orang Muslim harus berdoa kepada Allah karena mengampuni Muhammad untuk selama-lamanya. Bukankah tradisi ini di kalangan umat Islam memberikan indikasi besarnya dosa-dosa yang dilakukan Muhammad? Atau apakah itu karena dia bukan seorang nabi? Jika dia adalah seorang nabi sejati yang dibimbing oleh Tuhan, maka dia seharusnya tidak berdosa atau setidaknya dia tidak dapat melakukan kejahatan sedemikian rupa sehingga semua Muslim di dunia harus berdoa memohon pengampunannya untuk selama-lamanya?

Hal yang paling penting di sini adalah bahwa jika Muhammad sendiri belum diselamatkan, lalu bagaimana dia akan bisa mengamankan keselamatan bagi jutaan-plus Muslim, yang mengikutinya secara buta? Sepengetahuan saya, tidak ada pendiri agama lain yang telah meminta pengikutnya untuk berdoa kepada Tuhan karena memberinya damai dan keselamatan. Lalu mengapa Muhammad begitu khawatir tentang keselamatannya? Inilah intinya orang Muslim harus memperhatikan. Ketika keselamatan Muhammad sendiri tergantung pada doa Anda untuk selama-lamanya, mencari keselamatan melalui dia adalah benar-benar bodoh, bukan? Betapa bodohnya Muhammad telah membuat orang-orang Muslim di dunia!

Sungguh, Allah sendiri dalam Quran suci tidak menjamin bahwa Ia akan menyelamatkan jiwa Muhammad di akhirat (Quran 46: 9):

“Katakan ‘Saya bukan inovasi di antara para Rasul, dan saya tidak tahu apa yang akan dilakukan dengan saya atau dengan Anda. Saya hanya mengikuti apa yang diungkapkan kepada saya; Saya hanya seorang pemberi peringatan yang jelas. ’”

Jadi Allah mengatakan dengan jelas bahwa tidak ada kepastian bahwa Muhammad akan diselamatkan di akhirat. Dalam sebuah hadits, Muhammad juga menegaskan hal yang sama (Sahih al-Bukhari 5: 58: 266):

… Demi Allah, meskipun aku adalah Rasul Allah, namun aku tidak tahu apa yang akan dilakukan Allah kepadaku, “Demi Allah, aku tidak akan pernah menyatakan kesalehan seseorang setelah dia …

Oleh karena itu, dapat dimengerti mengapa Muhammad telah meminta Muslim untuk berdoa kepada Tuhan karena memberikan perdamaian kepada jiwa yang telah meninggal, yang telah dilakukan dan terus dilakukan oleh umat Islam untuk selama-lamanya. Tidak ada yang bisa lebih benar-benar bodoh daripada 1,2 miliar umat Islam di dunia yang percaya bahwa mereka dapat mencapai keselamatan bagi diri mereka sendiri dengan mengikuti Muhammad, ketika Muhammad sendiri tidak yakin akan keselamatannya sendiri dan telah meminta semua Muslim di dunia untuk berdoa kepada Tuhan untuk memberinya keselamatan. Jadi, jika umat Islam benar-benar harus muncul di hadapan Tuhan saat mereka percaya, apa yang menanti mereka adalah tebakan siapa pun

Kesimpulannya, seorang pria yang tidak yakin tentang keselamatannya sendiri tidak dapat membawa Anda ke surga, tidak dapat membuat Anda mendapatkan 72 perawan yang dijanjikan, juga tidak dapat diharapkan untuk dapat memuji Anda di hadapan Tuhan. Sebaliknya, Yesus Kristus menjamin keselamatan bagi semua orang yang mengikuti jalan-Nya. Alkitab, yang merupakan Firman Tuhan yang sejati, telah meyakinkan dengan kata-kata yang jelas bahwa mereka yang mengikuti jalan yang diajarkan oleh Putra Tuhan akan diselamatkan. Saran saya untuk Muslim adalah; berhenti membunuh orang yang tidak bersalah karena ilusi Jihad, berhenti berkhayal tentang 72 perawan, dan berhenti mengikuti seorang pria yang sudah mati dan yang bahkan tidak bisa mengamankan keselamatannya sendiri. Yesus Kristus sedang menunggu Anda dengan tangan terbuka lebar. Keselamatan hanya ada di sana, jangan kehilangan kesempatan Anda dan jangan biarkan diri Anda menyesal pada Hari Kiamat ketika Anda akan berdiri di hadapan Tuhan bersama dengan Muhammad di garis orang-orang berdosa yang menuju ke arah neraka.

Joseph Masih

Mirpur – Pakistan


ShareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someone
Previous post

Sekali seorang penghujat, selalu menjadi penghujat di Pakistan

Next post

Kehidupan murtad Islam (beralih ke Kristen) di Pakistan

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.