Selamat DatangSuara Anda

Apakah Anda orang Kristen yang berjuang dengan rasa bersalah?

Rasa bersalah dalam berjuang sebaiknya tidak kita miliki, karena dalam berjuang tuhan bersama kita seperti yang terdapat di dalam Kitab Yohanes 3:16 – Karena begitu besar kasih Tuhan akan Dunia ini sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Apakah Anda seorang yang percaya, tetapi tidak dapatkah Anda tampaknya mengguncang perasaan bersalah? Anda tahu Tuhan menyelamatkan Anda, tetapi Anda masih merasa bersalah dari masa lalu Anda. Saya harus meyakinkan Anda hari ini, dalam pemahaman saya tentang Kitab Suci, rasa bersalah tidak datang dari Tuhan. Setan sering menggunakan rasa bersalah untuk mencegah kita melakukan kehendak Tuhan dan bertumbuh dalam hubungan kita dengan Yesus Kristus.

Rasa bersalah berkaitan dengan kecaman dan kesalahan umum berasal dari kita, dari hati nurani kita. Anda merasakan “berat” atau “kalimat” Anda tanpa – Anda bahkan mungkin telah menghancurkan hubungan Anda dengan Tuhan. Tetapi bukankah Kristus yang menghapus kutukan itu, dan tidak berjanji untuk mempertahankan kita?

Definisi bersalah adalah penyesalan karena telah melakukan kesalahan. Lebih jauh lagi, rasa bersalah bertanggung jawab atas suatu pelanggaran. Dari diri mereka sendiri, tidak satu pun dari hal-hal ini – mereka adalah hati nurani kita yang mengajarkan kita. Setelah bertobat, dosa-dosa orang Kristen telah dibayar di Salib. Hutang tanpa orang beriman adalah berat, tetapi setiap pelanggaran buruk yang pernah kita lakukan telah ditutupi oleh darah Yesus Kristus – itu sendiri adalah tindakan kasih karunia murni, atau kemurahan hati Tuhan yang tidak layak. Kita masih belum melakukannya, tetapi Yesus tidak kembali ke Salib. Satu kematiannya sudah cukup untuk semua dosa kita. ‘Karena itu sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus, yang tidak berjalan menurut daging, tetapi menurut Roh.’ (Roma 8:1). Tanpa kita ketika kita bertindak keluar dari keinginan fisik kita bertentangan dengan apa yang kita tahu benar. Melakukan itu, kami benar merasa bersalah. Tetapi ketika kita berusaha untuk menjalin hubungan dengan Tuhan, kita mengikuti jalan-Nya dan saya telah menyingkirkan kutukan atas kegagalan masa lalu.

Saudara dan saudari yang terkasih di dalam Kristus, mohon jangan salah paham, Anda mungkin benar-benar mengasihani dosa-dosa Anda dan meminta pengampunan dari Tuhan dan menyatakan keinginan untuk belajar suatu sikap batin yang baru sehingga kita tidak lagi berdosa. Itulah yang kita sebut pertobatan, tetapi faktor motivasi utama Tuhan untuk membantu kita mematuhi adalah cintanya, bukan kesalahan kita. Tuhan membimbing anak-anak-Nya untuk taat kepada-Nya dengan tangan yang penuh kasih. Terkadang kasih Tuhan bagi kita melibatkan disiplin. Sering kali kita menderita konsekuensi dari dosa-dosa kita – itu adalah bagian dari disiplin sehingga kita belajar. Tuhan akan memimpin kita untuk mengikut Dia secara eksklusif, tetapi Ia akan melakukannya dengan cinta, bukan dengan rasa bersalah dan kutukan. Yesus tidak datang ke bumi untuk mendatangkan kutukan. Saya datang untuk membawa keselamatan bagi semua orang yang percaya kepada-Nya.

Terima kasih Tuhan hari ini bahwa tidak ada rasa bersalah bagi orang yang percaya kepada Yesus Kristus sebagai Juruselamat. Amin.


ShareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someone
Previous post

Cinta BUKAN ... Kasar

Next post

Tuhan berperang untukmu

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.